MERAIH KEMULIAAN DENGAN AL-QUR’AN

Ustadz Muslim Atsari

HADITS HADITS FADHOIL AL QURAN

HADITS UMAR BIN AL-KHOTHTHOB

عَنْ عَامِرِ بْنِ وَاثِلَةَ، أَنَّ نَافِعَ بْنَ عَبْدِ الْحَارِثِ، لَقِيَ عُمَرَ بِعُسْفَانَ، وَكَانَ عُمَرُ يَسْتَعْمِلُهُ عَلَى مَكَّةَ،
فَقَالَ: مَنِ اسْتَعْمَلْتَ عَلَى أَهْلِ الْوَادِي، فَقَالَ: ابْنَ أَبْزَى،
قَالَ: وَمَنِ ابْنُ أَبْزَى؟ قَالَ: مَوْلًى مِنْ مَوَالِينَا،
قَالَ: فَاسْتَخْلَفْتَ عَلَيْهِمْ مَوْلًى؟ قَالَ: إِنَّهُ قَارِئٌ لِكِتَابِ اللهِ عَزَّ وَجَلَّ، وَإِنَّهُ عَالِمٌ بِالْفَرَائِضِ،
قَالَ عُمَرُ: أَمَا إِنَّ نَبِيَّكُمْ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَدْ قَالَ: “إِنَّ اللهَ يَرْفَعُ بِهَذَا الْكِتَابِ أَقْوَامًا، وَيَضَعُ بِهِ آخَرِينَ”

Dari Amir bin Watsilah bahwa Nafi’ bin Abdul Harits, pada suatu ketika bertemu (Khalifah Umar) di ‘Usfan, sedangkan Umar telah mengangkatnya sebagai pejabat (gubernur) di kota Makkah.
Umar bertanya kepada Nafi’, “Siapa yang engkau angkat sebagai wakilmu mengurusi penduduk lembah (Makkah)?” Nafi’ menjawab, “Ibnu Abza.”
Umar bertanya lagi, “Siapakah Ibnu Abza?” Nafi’ menjawab, “Salah seorang maula (mantan budak) dari maula-maula kami.”
Umar bertanya, “Engkau mengangkat maula sebagai wakilmu untuk mengurusi mereka?” Nafi’ menjawab, “Sesungguhnya ia seorang qoori’ (pandai) Kitabullah dan pandai tentang ilmu fara’idl (warisan)”.
Umar berkata, “(Benar), ketahuilah sesungguhnya Nabi kamu shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda:
‘Sesungguhnya Allah memuliakan banyak orang dengan kitab ini (Al-Qur’an) dan menghinakan orang-orang yang lain dengan kitab ini.”
(HR. Muslim, no. 817; Ibnu Majah, no. 218; Ahmad, no. 232. Dishohihkan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Ash-Shohihah, no. 2239; dan Syaikh Syu’aib Al-Arnauth di dalam Takhrij Musnad Ahmad)

FAWAID HADITS:
Ada beberapa faedah yang bisa kita ambil dari hadits ini, antara lain:

  1. Dibolehkan mengangkat mantan budak sebagai pejabat dan menjadi imam sholat, jika dia pandai dalam Al-Qur’an.
  2. Allah memuliakan banyak orang dengan kitab Al-Qur’an di dunia dan di akhirat, yaitu dengan sebab beriman kepada Al-Qur’an, mengagungkannya, berilmu, dan mengamalkannya.
  3. Allah menghinakan banyak orang dengan kitab Al-Qur’an di dunia dan di akhirat, yaitu dengan sebab berpaling darinya, tidak memperdulikannya, menyia-nyiakan hukum-hukumnya dan bodoh terhadapnya. Yaitu orang-orang yang tidak beriman kepada Al-Qur’an, atau beriman kepadanya tetapi tidak mengamalkannya.
  4. Keutamaan mempelajari Al-Qur’an dan mengajarkannya.
  5. Keutamaan ilmu faroidh (warisan), oleh karena itu Alloh sendiri yang menetapkan pembagiannya di dalam Al-Qur’an.
  6. Barangsiapa membaca Al-Qur’an dan mengamalkannya dengan ikhlas, maka Allah akan mengangkat derajatnya di atas kebanyakan manusia.
  7. Barangsiapa membaca Al-Qur’an dengan riya’ dan tidak mengamalkannya, maka Allah akan menghinakannya di tempat yang paling rendah.
  8. Sikap Umar sebagai kholifah yang mengawasi para gubernurnya di dalam memimpin rakyat, agar mereka tidak melalaikan tugas mereka, karena beliau sebagai pemimpin dan akan ditanya di hadapan Alloh.
  9. Barangsiapa ahli terhadap Al-Qur’an dan hukum-hukum syari’at, dia lebih berhak menjadi pejabat walaupun nasabnya rendah. Dan orang yang bodoh terhadap hal-hal di atas, tidak berhak menjadi pejabat walaupun nasabnya mulia.

Inilah sedikit penjelasan tentang hadits yang agung ini. Semoga Alloh selalu memudahkan kita untuk melaksanakan ketaatan dan menjauhi kemaksiatan. Dan selalu membimbing kita di atas jalan kebenaran menuju sorga-Nya yang penuh kebaikan.

Ditulis oleh Muslim Atsari,
Sragen, Dhuha Ahad, 25-Jumadil Akhir-1442 H / 7-Februari-2021 M

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.