Info Pondok
Saturday, 22 Jun 2024
  • Pondok pesantren ibnu abbas sragen yang beralamatkan di Beku Kliwonan Masaran Sragen Jawa Tengah

TAMBAH UMUR, TAMBAH BANYAK SHOLAT, TAMBAH TINGGI DERAJAT

Diterbitkan : - Kategori : Ustadz Muslim Atsari

HADITS HADITS TENTANG SHOLAT LIMA WAKTU KE 22

HADITS THOLHAH BIN ‘UBAIDILLAH

عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ أَنَّ رَجُلَيْنِ مِنْ بَلِىٍّ قَدِمَا عَلَى رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَكَانَ إِسْلاَمُهُمَا جَمِيعًا فَكَانَ أَحَدُهُمَا أَشَدَّ اجْتِهَادًا مِنَ الآخَرِ فَغَزَا الْمُجْتَهِدُ مِنْهُمَا فَاسْتُشْهِدَ ثُمَّ مَكَثَ الآخَرُ بَعْدَهُ سَنَةً ثُمَّ تُوُفِّىَ.
قَالَ طَلْحَةُ فَرَأَيْتُ فِى الْمَنَامِ بَيْنَا أَنَا عِنْدَ بَابِ الْجَنَّةِ إِذَا أَنَا بِهِمَا فَخَرَجَ خَارِجٌ مِنَ الْجَنَّةِ فَأَذِنَ لِلَّذِى تُوُفِّىَ الآخِرَ مِنْهُمَا
ثُمَّ خَرَجَ فَأَذِنَ لِلَّذِى اسْتُشْهِدَ ثُمَّ رَجَعَ إِلَىَّ فَقَالَ ارْجِعْ فَإِنَّكَ لَمْ يَأْنِ لَكَ بَعْدُ.
فَأَصْبَحَ طَلْحَةُ يُحَدِّثُ بِهِ النَّاسَ فَعَجِبُوا لِذَلِكَ فَبَلَغَ ذَلِكَ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-.وَحَدَّثُوهُ الْحَدِيثَ فَقَالَ « مِنْ أَىِّ ذَلِكَ تَعْجَبُونَ » فَقَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ هَذَا كَانَ أَشَدَّ الرَّجُلَيْنِ اجْتِهَادًا ثُمَّ اسْتُشْهِدَ وَدَخَلَ هَذَا الآخِرُ الْجَنَّةَ قَبْلَهُ. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « أَلَيْسَ قَدْ مَكَثَ هَذَا بَعْدَهُ سَنَةً ». قَالُوا بَلَى. قَالَ « وَأَدْرَكَ رَمَضَانَ فَصَامَهُ وَصَلَّى كَذَا وَكَذَا مِنْ سَجْدَةٍ فِى السَّنَةِ ». قَالُوا بَلَى قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « فَمَا بَيْنَهُمَا أَبْعَدُ مِمَّا بَيْنَ السَّمَاءِ وَالأَرْضِ »

Dari Thalhah bin ‘Ubaidillah bahwa dua laki-laki dari Baliy (cabang suku Qudho’ah-pen) datang kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dan keduanya masuk Islam bersama-sama. Salah seorang dari keduanya lebih giat daripada yang lainnya. Orang yang sangat giat dari keduanya itu ikut berperang lalu mati syahid. Sedangkan yang lainnya hidup setahun setelahnya, lalu meninggal dunia.
Thalhah berkata, “Aku bermimpi, ketika aku sedang berada di pintu surga, aku melihat keduanya. Tiba-tiba ada seseorang keluar dari dalam surga, lalu mengidzinkan orang yang mati terakhir dari keduanya (untuk masuk surga lebih dahulu, lalu orang itu masuk lagi ke dalam surga-pen). Lalu dia keluar lagi dari dalam surga, lalu mengidzinkan orang yang mati syahid (untuk masuk surga -pen). Lalu dia menemuiku kemudian berkata, “Kembalilah, karena sesungguhnya belum datang waktu untukmu (boleh masuk surga)”. Besoknya Thalhah menceritakan kepada orang-orang dan mereka keheranan terhadapnya. Hal itu sampai kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, mereka menyampaikan cerita itu kepada beliau. Maka beliau bersabda, “Dari sisi mana kamu heran?” Mereka menjawab, “Wahai Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, orang yang satu ini lebih sangat giat di antara keduanya, lalu dia mati syahid, tetapi orang yang terakhir (mati) itu masuk surga sebelumnya”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bukankah dia (orang yang terakhir mati itu) masih hidup setahun setelahnya?” Mereka menjawab, “Ya”. Beliau bersabda lagi, “Dan (bukankah) dia telah menemui bulan Ramadhan lalu berpuasa Ramadhan, dan dia telah melakukan shalat sekian banyak sujud di dalam setahun?” Mereka menjawab, “Ya”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Jarak antara keduanya lebih jauh dari jarak antara langit dan bumi”.

(HR. Ibnu Majah, no. 3925; Ahmad, no. 1403. Dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani di dalam Shahih at-Targhib wat Tarhib, 3/314, no. 3366, Maktabul Ma’arif, cet. 1, th 1421 H / 2000 M; Syaikh Al-Arnauth berkata, “Hasan lighoirihi”)

HADITS ABU SALAMAH:
Di dalam hadits Abu Salamah diriwayatkan:

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “كَمْ مَكَثَ بَعْدَهُ؟ ” قَالَ: حَوْلًا. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: “صَلَّى أَلْفًا وَثَمَانِ مِائَةِ صَلاةٍ، وَصَامَ رَمَضَانَ”

Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Berapa lama orang yang terakhir itu hidup setahun setelah orang yang pertama?” Mereka menjawab, “Setahun”. Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “(Di dalam setahun) dia telah melakukan shalat (wajib) sebanyak 18000 kali, dan telah berpuasa Ramadhan”.

(HR. Ahmad, no. 1389. Syaikh Al-Arnauth berkata, “Hasan lighoirihi”)

HADITS ABU HUROIROH:
Di dalam hadits Abu Huroirah diriwayatkan:

فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «أَلَيْسَ قَدْ صَامَ بَعْدَهُ رَمَضَانَ، وَصَلَّى سِتَّةَ آلَافِ رَكْعَةٍ، أَوْ كَذَا وَكَذَا رَكْعَةً صَلَاةَ السَّنَةِ؟»

Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, “Bukankah dia telah berpuasa Ramadhan setelah kematian yang pertama? dan dia telah melakukan shalat 6000 roka’at atau sekian roka’at di dalam setahun?”

(HR. Ahmad, no. 8399. Syaikh Al-Arnauth berkata, “Isnadnya Hasan”)

FAWAID HADITS:
Ada beberapa faedah yang bisa kita ambil dari hadits-hadits ini, antara lain:

  1. Keutamaan sahabat Thalhah bin ‘Ubaidillah, di dalam hadits ini beliau mengalami mimpi yang benar. Dan memang beliau termasuk 10 sahabat yang diberitakan oleh Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam sebagai penduduk sorga.
  2. Keutamaan orang masuk Islam, sebab semua amal sholih akan bermanfaat di akhirat dengan syarat pelakunya seorang muslim.
  3. Kaum muslimin tidak satu derajat di dalam keimanan dan amalannya.
  4. Keutamaan berperang fi sabilillah, yaitu berperang untuk meninggikan agama Alloh.
  5. Keutamaan mati syahid, yaitu mati di dalam perang fi sabilillah, dijamin masuk sorga jika ikhlas amalannya.
  6. Keutamaan panjang umur dengan amalan yang baik.
  7. Mimpi ada yang benar datang dari Alloh. Namun ada juga mimpi yang datang dari syaithan untuk menyesatkan manusia. Sehingga semata-mata mimpi tidak menjadi dalil keyakinan.
  8. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memberikan penjelasan yang bisa menghilangkan kebingungan sahabat. Sebagaimana para ulama perwaris para Nabi memberikan penjelasan yang bisa menghilangkan kebingungan umat.
  9. Keutamaan bertemu bulan Ramadhan lalu berpuasa Ramadhan.
  10. Keutamaan sholat wajib lima waktu. Amalan yang meninggikan derajat dan menghapuskan dosa. Di dalam setahun shalat wajib lima waktu dilakukan sebanyak 18000 kali, dan lebih dari 6000 roka’at.
  11. Perbedaan derajat dua orang muslim yang keduanya wafat terpaut setahun, bisa lebih jauh dari jarak antara langit dan bumi.
  12. Riwayat-riwayat hadits saling menjelaskan dan melengkapi. Oleh karena itu termasuk metode memahami Sunnah adalah mengumpulkan hadits-hadits di dalam satu bab, lalu memahami dan menempatkan semua riwayat hadits pada tempatnya. Sehingga tidak salah di dalam memahami sebuah hadits.

Inilah sedikit penjelasan tentang hadits-hadits yang agung ini. Semoga Alloh selalu memudahkan kita untuk melaksanakan ketaatan dan menjauhi kemaksiatan. Dan selalu membimbing kita di atas jalan kebenaran menuju sorga-Nya yang penuh kebaikan.

Ditulis oleh Muslim Atsari,
Sragen, Dhuha Jum’at, 14-Shofar-1442 H / 2-Oktober-2020 M

Artikel ini memiliki

0 Komentar

Beri Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.