Aqidah dan Urgensinya

Aqidah, Artikel

Manusia lahir di dunia ini, tidaklah dibiarkan begitu saja oleh Penciptanya. Bahkan Alloh  meberikan rizqi dan berbagai kebutuhan hidupnya. Demikian juga Dia memberikan petunjuk-Nya dengan mengutus Rosul dan menurunkan kitab suci. Barangsiapa mengikuti petunjuk Alloh, merekalah orang-orang yang berbahagia. Sebaliknya barangsiapa berpaling, maka mereka pasti celaka. Alloh berfirman:

فَإِمَّ يَأْتِيَنَّكُم مِنِّي هُدًى فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلاَ يَضِلُّ وَلاَ يَشْقَى (123) وَ مَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةُ ضَنكًا وَ نَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قاَلَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنتُ بَصِيراً (125) قاَلَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَ كَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى (126)

Maka jika datang kepadamu (manusia) petunjuk dari-Ku, maka barangsiapa yang mengikuti petunjuk-Ku, ia tidak akan sesat dan ia tidak akan celaka. Dan barangsiapa yang berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta. Dia berkata, “Ya Robbku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal dahulu aku seorang yang melihat.” Alloh berfirman, “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, lalu kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari inipun kamu dilupakan.” (QS. Thoha: 123-126)

Dan setiap Rosul yang diutus oleh Alloh  membawa bukti-bukti nyata sebagai argumen kebenaran risalah yang dibawanya.

Oleh karena itu, kita wajib mengenal agama Alloh, agama Islam yang haq ini dengan baik. Karena dengan mengenal dan mengamalkan agama Alloh tersebut, kita akan mendapatkan kesuksesan hakiki di dunia dan di akhirat.

Secara umum agam Islam ini tediri dari aqidah (keyakinan) dan ahkaam (hokum-hukum). Dan kita wajib untuk melaksanakan Islam secara keseluruhan sesuai dengan kemampuan kita. Demikian juga seluruh ajaran Islam adalah penting, namun nilai pentingnya berbeda-beda. Dan aqidah merupakan bagian terpenting dari ajaran Islam. Oleh karena itulah, pertama kali kita harus memahami aqidah dengan baik dan benar.

Makna Aqidah Secara Bahasa dan Istilah
Aqidah berasal dari kata al-‘aqd, artinya: tekad yang kuat; mengokohkan ikatan; apa yang diyakini seseorang, baik yang haq atau batil; dan lainnya.
Sedangkan secara istilah, aqidah artinya: keyakinan kuat dengan tanpa keraguan.

Aqidah Islam
Sedangkan aqidah Islam adalah keimanan kepada Alloh, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya, para nabi-Nya, hari akhir, serta beriman kepada takdir yang baik dan yang buruk. Dan perkara lainnya yang diberitakan oleh Alloh di dalam Al-Qur’an dan oleh Rosul-Nya  di dalam hadits-hadits yang shahih. Semuanya itu wajib diyakini dengan tanpa keraguan.

Urgensi (Nilai Penting) Aqidah
Sangat banyak sekali keutamaan aqidah yang benar, aqidah Islam ini. Di antara urgensi aqidah Islam yang terbesar adalah bahwa aqidah yang benar merupakan fondasi agama Islam ini, dan amal kebaikan apapun tidak sah tanpa dilandasi aqidah yang benar. Dengarlah firman Alloh  yang mensyaratkan keimanan untuk balasan terhadap amal shalih:

مَنْ عَمِلَ صَالِحًا مِن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَى وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِِيَنَّهُ حَيَاةً طَيِّبَةً وَ لَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُمْ بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ

Barangsiapa yang mengerjakan amal shalih, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami berikan balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (QS. An-nahl: 97)

Oleh karena itulah, amalan-amalan orang-orang yang aqidahnya rusak, tidak ada nilainya di sisi Alloh . Alloh berfirman tentang amalan orang kafir.

مَثَلُ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ أَعْمَالُهُمْ كَرَمَادٍ اشْتَدَّتْ بِهِ الرِّيحُ فِي يَوْمِ عَاصِفٍ لاَ يَقْدِرُونَ مِمَّا كَسَبُوا عَلَى شَيْءٍ ذَلِكَ هُوَ الضَّلاَلُ الْبَعِيدُ

Orang-orang yang kafir kepada Robbnya, amalan-amalan mereka adalah seperti abu yang ditiup angin dengan keras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil manfaat sedikitpun dari apa yang telah mereka usahakan (di dunia). Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh. (QS. Ibrohim: 18)

Alloh berfirman tentang amalan orang musyrik:

مَا كَانَ لِلْمُشْرِكِينَ أَن يَعْمُرُوا مَسَاجِدَ اللهِ شَاهِدِينَ عَلَى أَنفُسِهِم بِالْكُفْرِ أُولَئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ وَ فِي النَّارِ هُمْ خَالِدُونَ

Tidaklah pantas orang-orang musyrik itu memakmurkan masjid-masjid Alloh, sedang mereka mengakui bahwa mereka sendiri kafir. Itulah orang-orang yang sia-sia pekerjaannya, dan mereka itu kekal di dalam neraka. (QS. At-taubah: 17)

Alloh berfirman tentang amalan orang munafik:

قُلْ أَنفِقُوا طَوْعًا أَوْ كَرْهًا لَّن يُّتَقَبَّلَ مِنكُمْ إِنَّكُمْ كُنتُمْ قَوْمًا فَاسِقِينَ (53) وَ مَا مَنَعَهُمْ أَن تُقْبَلَ مِنهُمْ نَفَقَاتُهُمْ إِلآَّ أَنَّهُمْ كَفَرُوا بِاللهِ وَ بِرَسُولِهِ وَلاَ يَأْتُونَ الصَّلاَةَ إِلاَّ وَهُمْ كُسَالَى وَلاَ يُنفِقُونَ إِلاَّ وَهُمْ كَارِهُونَ

Katakanlah: “Nafkahkanlah hartamu baik dengan sukarela ataupun dengan tepaksa, namun nafkah itu sekali-kali tidak akan diterima dari kamu. Sesungguhnya kamu adalah orang-orang yang fasik.” Dan tidak ada yang menghalangi mereka untuk diterima dari mereka nafkah-nafkahnya melainkan karena kafir kepada Alloh dan Rosul-Nya dan mereka tidak mengerjakan sholat melainkan dengan malas, dan tidak (pula) menafkahkan (harta) mereka, melainkan dengan rasa enggan. (QS. At-taubah: 53-54)

Alloh berfirman tentang amalan orang murtad (keluar dari agama Islam):

وَ مَن يَّرْتَدِدْ مِنكُمْ عَن دِينِهِ فَيَمُتْ وَهُوَ كَافِرٌ فَأُولئِكَ حَبِطَتْ أَعْمَالُهُمْ فِي الدُّنْيَا وَاْلأَخِرَةِ وَأُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

Barangsiapa yang murtad di antara kamu dari agamanya, lalu dia mati dalam kekafiran, maka mereka itulah yang sia-sia amalannya di dunia dan di akhirat, dan mereka itulah penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. (QS. Al-baqoroh: 217)

Inilah di antara nilai penting aqidah Islam, semoga menggugah hati kita untuk selalu meningkatkan ketaqwaan kita. Semoga Alloh selalu membimbing kita di atas jalan yang dicintai dan di ridhoi.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.